Clicky

Panjalu.Net

Panjalu.Net Media Online untuk berbagi informasi dan berekspresi Urang lain hirup di jaman buhun, tapi dina alam nu sapopoéna pagilinggisik jeung téknologi.

Ti mimiti neut hudang, nepi ka reup peureum, rupaning pakakas milu marengan réngkak paripolah. Kiwari urang geus bisa nyuaykeun anggang jeung wanci, asa pepencrong-pencrong tapi saéstuna pajauh, asa deukeut padahal boa di mana. Ti dinya muncul kabiasaan nu najan diembung-embung gé, kapaksa kudu miluan. Ti batan ka kantor pos, mending kénéh ngirim imél. Ti batan tunda talatah, gancang kénéh ku SMS.

Ti mimiti neut hudang, nepi ka reup peureum, rupaning pakakas milu marengan réngkak paripolah. Kiwari urang geus bisa nyuaykeun anggang jeung wanci, asa pepencrong-pencrong tapi saéstuna pajauh, asa deukeut padahal boa di mana. Ti dinya muncul kabiasaan nu najan diembung-embung gé, kapaksa kudu miluan. Ti batan ka kantor pos, mending kénéh ngirim imél. Ti batan tunda talatah, gancang kénéh ku SMS.

Operating as usual

Bersama sahabat
09/01/2022

Bersama sahabat

JANGAN MENANGIS IBUOh Ibu, kini aku tahukeadaan ini…membuatmu sedihayah pun kini tlah tiadaterpapar koronabetapa berduka...
03/09/2021
JANGAN MENANGIS IBU | APRILIANI DAVIRA | UNTUK PARA SAHABAT YANG DITINGGAL WAFAT TRAGEDI KORONA

JANGAN MENANGIS IBU

Oh Ibu, kini aku tahu
keadaan ini…
membuatmu sedih

ayah pun kini tlah tiada
terpapar korona
betapa berduka

jangan menangis ibu
ku slalu bersamamu
dan ku berjanji
tuk jadi anak yang berbakti
ouoooh…

REF
jangan menangis ibu
ku akan membantu
berjuang Bersama
dengan penuh semangat
ooh…
jangan menangis ibu
ku kan ada untukmu
berjuang Bersama
hadapi kehidupan ini

(Adjie Setiadi & Dhipa Galuh Purba)

https://www.youtube.com/watch?v=IIjYkc7_n4c

Jangan Menangis IbuCipt. Adjie Setiadi & Dhipa Galuh PurbaOh Ibu, kini aku tahukeadaan ini…membuatmu sedihayah pun kini tlah tiadaterpapar koronabetapa berdu...

Siang hari masih mengikuti tradisi "nganyaran", malamnya Ema Alit Kasepuhan Ciptagelar wafat... Selamat jalan Ema Alit, ...
18/07/2021
Ema Alit Kasepuhan Ciptagelar Wafat - Siang Hari Masih Mengikuti Tradisi "Nganyaran"

Siang hari masih mengikuti tradisi "nganyaran", malamnya Ema Alit Kasepuhan Ciptagelar wafat... Selamat jalan Ema Alit, semoga mendapat tempat mulia di sisi-Nya... aamiin yaa Rabb...

Turut belasungkawa untuk pangersa Abah Ugi dan seluruh seuweu-siwi Kasepuhan Ciptagelar... 🙏🙏🙏🙏🙏

https://www.panjalu.net/2021/07/ema-alit-kasepuhan-ciptagelar-wafat.htmlEma Alit, istri Ketua Adat Kasepuhan Ciptagelar, Abah Ugi Sugriana Rakasiwi Bin Encup...

BERHULU PADA CINYUSU: TRADISI NYANGKU DI PANJALUSitu Lengkong Panjalu, berhulu pada cinyusu (mata air).  Marwah mata air...
11/09/2020
Cerita Budaya Desaku: Panjalu

BERHULU PADA CINYUSU: TRADISI NYANGKU DI PANJALU

Situ Lengkong Panjalu, berhulu pada cinyusu (mata air). Marwah mata air yang memancarkan keindahan alam di Situ Lengkong Panjalu. Pohon-pohon rindang nan sejuk, kelelawar beterbangan di atas Nusa Gede, menjadi nyawa bagi keberlangsungan suatu kebudayaan yang telah diwariskan oleh para leluhur Panjalu.

Situ Lengkong Panjalu, sebuah danau yang akan mengantarkan kita menuju p**au bernama Nusa Gede atau Nusa Larang. Tempat dimana pada zaman dulu, Sanghyang Prabu Boros Ngora mendirikan keraton negeri dengan pertahanan kuat: marwah air untuk memagari keraton Panjalu.

Air di Situ Lengkong ini pun menjadi salahsatu air yang digunakan untuk mencuci pusaka peninggalan leluhur Panjalu.

Air situ lengkong inilah yang akan dicampurkan dengan berbagai mata air atau cinyusu di Panjalu dan sekitarnya. Air inilah yang kemudian menjadi pendukung utama dalam tradisi nyangku di Desa Panjalu, Kecamatan Panjalu, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat.

Inti dari upacara nyangku adalah mencuci pusaka peninggalan leluhur Panjalu. Maka yang harus pertama kali disiapkan tiada lain adalah air untuk mencucinya.

Pada 6 September 2020 yang lalu, bertepatan dengan 18 Muharam 1442 Hijriyah, panitia pelaksana nyangku sudah memulai mengambil air dari Hutan Karantenan atau puncak Gunung Sawal. Para sesepuh, para muda-mudi warga Panjalu dan sekitarnya berbondong-bondong menuju cinyusu di puncak Gunung Sawal.

Panjalu menuju nyangku di masa pandemik korona. Dengan dimulainya pengambilan air dari puncak gunung sawal, seolah mengisyaratkan bahwa tradisi nyangku tetap akan dilaksanakan.

Nyangku yang sudah sejak puluhan tahun yang lalu digelar, selalu menjadi pusat perhatian masarakat. Antusias warga Panjalu dan sekitarnya dalam menyambut nyangku, menjadi sebuah tradisi yang membumi dan terjaga senantiasa.

Nyangku yang menghadirkan warna-warni budaya Panjalu. Pentas seni pencak silat, seni debus, seni gembyung, seni longser wayang, dan lain sebagainya.

Tradisi Nyangku di Panjalu sangat terikat dengan kondisi alam. . Air untuk mencuci pusaka Panjalu pada hari Nyangku bukanlah sembarang air yang bisa diambil di mana saja secara sembarangan. Namun air yang digunakan adalah air yang bermarwah.
Maka merawat keberadaan cinyusu di Panjalu dan sekitarnya merupakan suatu keniscayaan. Konsep hutan larangan, hutan tutupan, hutang keramat atau apapun namanya harus tetap menjadi pagar dari tangan-tangan jahil perusak alam.

Tradisi nyangku adalah untuk mengenang dan menghormati, lebih jauhnya meneladani perbuatan terpuji para leuhur Panjalu dalam menebar ajaran kebenaran.

Falsafah ”Mangan karana halal, paké karana suci, ucap lampah sabeneré” memiliki nilai universal yang tidak bertentangan dengan ajaran agama manapun, tak akan bertentangan p**a dengan sikap kemanusiaan di dunia manapun.

Masyarakat Panjalu selalu menunggu nyangku. Sikap antusias adalah pertanda kepedulian, kebanggaan dan kecintaan terhadap suatu budaya yang bernilai luhur.

Bersama-sama, seia sekata, bahu-membahu untuk nyangku. Hingga bukan hanya kondisi alam yang terjaga, tapi ada yang lebih tinggi dari itu semua: persaudaraan dan kekeluargaan yang terjaga senantiasa.
https://www.youtube.com/watch?v=vRu6rblGO50

Tradisi nyangku di Desa Panjalu, Kecamatan Panjalu, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat Situ Lengkong Panjalu, berhulu pada cinyusu (mata air). Marwah mata air yang...

http://www.sundanews.com/aos/seratan/1383516045
03/11/2013
Sastra Jendra Hayuningrat

http://www.sundanews.com/aos/seratan/1383516045

Lamun dihartikeun saban kecap, kurang leuwih hartina ”Serat” nyaéta ajaran, ”Sastrajendra” élmu ngeunaan raja, sarta ”hayuningrat” nyaéta karahayuan atawa kasalametan. Tapi lamun nilik kana déskripsi Ki Jatnika, raja anu dimaksud didieu sigana lain raja dina harti kepala nagara atawa nu ngawasa hiji...

http://www.sundanews.com/aos/seratan/1383073337
03/11/2013
Lain Sunda

http://www.sundanews.com/aos/seratan/1383073337

DINA lalakon Ménak Amir (2002) beunang nyaritakeun deui Ki Umbara aya buta. Éta buta téh nyulik Nyi Putri Suryawati, putrana Raja Mesir. Nyi Putri ditulungan ku Radén Putra Repat Maja, putrana Maha Raja Arab. Dibantuan ku uwana jenengan Umar Madi, Radén Putra ngaluarkeun Nyi Putri tina guha. Atuh pu...

Smart Card Keur Parkir di Kota Bandung
19/09/2013
Smart Card Keur Parkir di Kota Bandung

Smart Card Keur Parkir di Kota Bandung

(SundaNews, Bandung) Can gé saminggu dibenum jadi Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil geus pinuh ku rarancang. Salah sahiji pagawéan nu rék diheulakeun téh ngabebenah tata kalola parkir di Kota Bandung. Disebutna gé asup kana program 100 poé masa gawéna. Demi sistim nu dipakéna, pikeun ngabebenah tata k...

Sual Mobil Murah, Ridwan Kamil Sapamadegan Jeung Jokowi
19/09/2013
Sual Mobil Murah, Ridwan Kamil Sapamadegan Jeung Jokowi

Sual Mobil Murah, Ridwan Kamil Sapamadegan Jeung Jokowi

(SundaNews, Bandung) Lain Joko Widodo (Jokowi) baé nu nampik program mobil murah téh, dalah Wali Kota Bandung katut wakilna gé sarua. Sabab mun laksana, tada teuing beuki heurinna jalan urang. Tong boro aya mobil murah, mobil masih kénéh marahal gé macet mah geus teu kaampeuh, boh di Jakarta boh di....

Atalia Prataya Bakal Satia Ngaping Wali Kota
19/09/2013
Atalia Prataya Bakal Satia Ngaping Wali Kota

Atalia Prataya Bakal Satia Ngaping Wali Kota

(SundaNews, Bandung) Ari ingkang garwa mah prahna nurut ka ingkang carogé. Carogé jadi pajabat téh, nu jadi garwa gé pakepukna teu jauh ti pajabat. Malah kalan-kalan sok leuwih riweuh batan carogéna deuih. Carogé buméla ka rayat, komo deui garwana. Keur Atalia Prataya mah, garwana Ridwan Kamil Wali…

Beus Gratis Keur Barudak Sakola
13/09/2013
Beus Gratis Keur Barudak Sakola

Beus Gratis Keur Barudak Sakola

(SundaNews, Bandung) Bangun bakal laksana dina taun 2014, niat Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung geusan nyayagakeun Beus Sakola. Bakal gratis deuih. Keur mitembeyan, beus nu husus keur barudak sakola SD nepi ka SMA—lain keur mahasiswa—téh bakal p**ang anting di Jalan Antapani-Lédeng jeung D**o...

Kahaat Bupati Garut Keur Rayatna
13/09/2013
Kahaat Bupati Garut Keur Rayatna

Kahaat Bupati Garut Keur Rayatna

(SundaNews, Garut) Dibarengan ku sawatara dinas, salah sahijina Badan Penanggulangan Bencana Daérah (BPBD) Kabupatén Garut, Bupati Kabupatén Garut nepungan masarakat Kampung Cigastigirang, Desa Margaluyu, Kecamatan Leles; nu jadi korban bencana. Datangna téh teu léngoh deuih, mawa saniskara kaperlua...

Larangan Rizki Nyampak Beresih, Disunatana ku Jin Boa?
13/09/2013
Larangan Rizki Nyampak Beresih, Disunatana ku Jin Boa?

Larangan Rizki Nyampak Beresih, Disunatana ku Jin Boa?

(SundaNews, Ciamis) Aya nu ahéng lumangsung di Dusun Sukamaju, Désa Cileungsir, Kacamatan Rancah, Kabupatén Ciamis. Budak umur tilu taun ujug-ujug kapanggih geus aya nu nyunatan. Kajadian persisna malem Juma’ah (9/8/2013), kira jam hiji peuting. Rizki Aditya budak nu nyampak geus meunang nyunatan té...

Polwan Jadi Juru Tarima Sémah Istrénan Wali Kota Bandung
13/09/2013
Polwan Jadi Juru Tarima Sémah Istrénan Wali Kota Bandung

Polwan Jadi Juru Tarima Sémah Istrénan Wali Kota Bandung

(SundaNews, Bandung) Geus kapentés sababaraha kali, mun “neundeun” Polisi Wanita (Polwan) panghareupna dina gelaran acara rongkah, kaayaan téh sok terus lulus banglus. Nya ieu taktik nu rék dipaké ku Polréstabes Bandung dina ngamankeun hajat istrénan Wali Koka-Wakil Wali Kota Bandung nu ayar—Ridwan…

Address

Ciamis
46264

Telephone

+6281809992699

Alerts

Be the first to know and let us send you an email when Panjalu.Net posts news and promotions. Your email address will not be used for any other purpose, and you can unsubscribe at any time.

Contact The Business

Send a message to Panjalu.Net:

Videos

Nearby media companies


Other Media/News Companies in Ciamis

Show All

Comments

assalamualaikum, maaf ijin posting saya dulu di bandung punya teman asli panjalu namanya teh nia punya anak neng salsabila dan ikbal, th nia punya kaka namanya th mela, punya anak nanda, reval sama satu lagi lupa, barangkali di sini ada yang kenal atau tahu kontak/nama fb mohon saya minta infonya, saya ingin sekali berkomunikasi, saya lost contak sama mereka, dulu mereka sangat baik sekali sama saya.
Ngantos kang jeng dalem,........ .
Wilujeng tepang taun
gan numpang promo video song insyalloh pas d telinga, lagu romantis buat yg lagi kasmaran,,, http://www.youtube.com/watch?v=RrPiYWI49Gk&feature=youtube_gdata_player cma nonggol sbntr itu sudah sngt mmbntu, trms
hiburan sateacan buka puasa..antosan edisi salajengna
AWAL MANIPULASI SEJARAH BANGSA SUNDA NUSANTARA Posted by Ahmad Yanuana Samantho on Januari 22, 2015 in Atlantis Sunda Land, Ekonomi, Ibrah Sejarah, Internasional dan dunia Islam, Politik AWAL MANIPULASI SEJARAH BANGSA SUNDA NUSANTARA by Akang Permana SALAKANAGARA Pada awal berdirinya negara Amerika Serikat (4 Juli 1776), maharaja Sunda Nusantara, SRI BADUGA MAHARAJA SULTAN ABUL MAFACHIR MOEHAMMAD ALIOEDDIN AL MISRI memberikan pinjaman keuangan/ kolateral (ribuan ton emas) kepada negara Amerika Serikat. Beliau merupakan raja pertama yang mengakui kemerdekaan Amerika Serikat yang dipimpin presiden pertama, George Washington. Beliau juga turut membantu dalam pembangunan gedung pemerintahan AS, “White House”. Oleh karena itulah bentuk gedung pemerintahan AS, “White House” serupa dengan Istana Bogor (salah satu istana Maharaja Sunda Nusantara). Mundurnya Inggris bukan lantaran menangnya tentara Amerika, tetapi karena desakan Sultan Alioeddin kepada administratur benua Amerika yaitu Kerajaan Inggris, dalam upaya Sultan ingin menggembalikan pemerintahan Bangsa Malay-Indian (dari arsip kuno yang ditemukan, wilayah Amerika sebenarnya merupakan kerajaan bawahan dari kemaharajaan Sunda Nusantara). Raja Inggris, George III terguncang jiwanya atas kemerdekaan Amerika Serikat, dan menaruh dendam kepada kemaharajaan Sunda Nusantara. Pada tanggal 10 Mei 1810, pasukan kemaharajaan Sunda Nusantara dibawah pimpinan SRI BADUGA MAHARAJA SULTAN ACHMAD AL MISRI dapat mengalahkan pasukan laut Kerajaan Perancis dibawah komando Herman Williem Daendels, yang hendak menyerang wilayah kedaulatan kemaharajaan Sunda Nusantara. H.W. Daendels beserta pasukannya menyerah tanpa syarat dan H.W Daendels dipenjarakannya. H.W. Daendels adalah perwakilan dari kerajaan Perancis (ketika itu Belanda masih dijajah oleh Perancis). Maharaja Sultan Achmad Al Misri, berkedudukan di Istana Merdeka, Istana Cipanas, Istana Bogor, dan Istana Serosowan Bantan. Kekalahan tentara laut Perancis dibawah komando Daendels oleh Baginda Sultan Achmad diperingati dengan rasa syukur. Sultan Achmad yang pernah bersekolah di Inggris mengundang sahabatnya Thomas Stanford Raffles untuk merayakannya, karena menganggap Inggris adalah musuh bebuyutan Perancis. Beliau beranggapan bahwa Inggris akan merasa senang bila kemaharajaan Sunda Nusantara berhasil memukul Perancis dan menawan panglimanya. Namun ternyata T.S. Raffles membawa tugas misi khusus dari Raja Inggris, George IV, yang masih dendam pada maharaja Sunda Nusantara atas kemerdekaan negara Amerika Serikat. T.S. Raffles ditugaskan untuk membunuh Sultan Achmad, menghancurkan kemaharajaan Sunda Nusantara, dan membebaskan H.W. Daendels. Karena H.W. Daendels adalah bangsawan De’Orange yang masih sepupu keluarga Buckingham, dan ketika itu Perancis telah kalah oleh Inggris. T.S. Raffles mengajak Sultan Achmad untuk berkeliling wilayah Nusantara, dengan tujuan Pulau Banda (bagian kep**auan Sunda Kecil, penghasil pala terbaik di dunia). Ketika itu Sultan Achmad hanya dikawal pasukan kecil saja, karena tujuannya hanya sekedar jalan-jalan. Sultan Achmad tidak menyadari bahwa ajakan sahabatnya itu sebenarnya adalah jebakan, karena sebelum keberangkatan, T.S. Raffles telah memerintahkan pasukan AL nya untuk menunggu di Laut Banda. Begitu sampai di laut Banda, rombongan Sultan Achmad dikepung oleh pasukan AL Inggris yang telah siap dengan persenjataan lengkap. Sultan Achmad tidak berdaya, kemudian diikat dan ditinggalkan begitu saja oleh T.S Raffles di sebuah p**au kosong, dengan tujuan agar mati. Kapal kebesaran Sultan Achmad diambil alih oleh T.S. Raffles dengan tujuan agar dia dapat kembali ke pusat kerajaan Sunda Nusantara tanpa dicurigai oleh pasukan kerajaan Sunda Nusantara. Inilah sebabnya ketika rombongan kapal kebesaran Sultan Achmad (yang telah dikuasai T.S. Raffles) beserta kapal pasukan AL Inggris kembali ke pelabuhan Sunda Kalapa tak ada perlawanan, karena mengira mereka adalah rombongan Sultan Achmad dan sahabatnya T.S. Raffles. Siasat ini menyebabkan T.S. Raffles beserta pasukannya yang telah siap dengan persenjataan lengkap, dapat dengan mudah menduduki pusat kerajaan Sunda Nusantara. Setelah menguasai pusat pemerintahan kerajaan, selanjutnya T.S. Raffles mengambil alih beberapa wilayah strategis hingga sampai Malaka dan Singapura. Untuk melicinkan kepentingan politiknya, T.S. Raffles juga menghilangkan bukti sejarah lainnya dengan menghancurkan Istana Surosowan Banten. Kemudian pada tahun 1816, T.S. Raffles menyerahkan pendudukan (Annexation) administratif kolonial di wilayah Sunda Nusantara kepada Kerajaan Belanda (sahabat kerajaan Inggris) di Semarang, dan Herman William Daendels diangkat menjadi Gubernur Jenderal Hindia Belanda. T.S. Raffles berhasil membebaskan H.W. Daendels dan membuat perjanjian yang intinya mengangkat Daendels sebagai Gubernur Jenderal Hindia Belanda dengan syarat mengikuti seluruh skenario rekayasa dan membungkam siapa saja yang mengetahui sejarah ini selanjutnya. Maka dimulailah kekejaman penjajahan Belanda sebagai kepanjangan Kerajaan Inggris. Peristiwa ini menjadi awal pemalsuan sejarah Sunda Nusantara selama +/- 200 tahun. Sejak saat itu, ribuan ton emas dijarah, yang digunakan untuk modernisasi England & pembangunan persemakmuran negara jajahannya (Kanada, Australia, Singapura, Hongkong, Afrika Selatan dst). Keluarga kerajaan-kerajaan di Nusantara dibantai dan dirampok. Arsip (bukti-bukti) pemerintahan dimusnahkan dan diambil untuk dihilangkan. Sebagian besar arsip yang menuliskan sejarah bumi dan pemerintahan masih disimpan di Mahkamah Internasional di Den Haag dan Universitas Leiden, Amsterdam. Inilah sebabnya Mahkamah Internasional berada di Belanda, karena sejarah aset dunia tersimpan disana beserta literatur pendukungnya. Hilangnya kepempinan nasional Sunda Nusantara, menyebabkan kerajaan-kerajaan dibawah konfederasi Kemaharajaan Sunda Nusantara menjadi terpecah belah. Sejak saat itu, banyak terjadi perlawanan kepada pemeritah kolonial Hindia Belanda, ditandai dengan meletusnya Perang Pattimura (Maluku, 1817), Perang Paderi (Sumatera Barat, 1821-1837), Perang Diponegoro (Jawa Tengah, 1825-1830), dll. Namun perlawanan dari kerajaan-kerajaan ini dapat dipatahkan oleh Belanda, karena tidak ada persatuan lagi. Para raja-raja yang soleh dan mau bekerjasama dengan Belanda, diperdaya dengan menyimpan harta emas mereka di Bank Zurich, Jerman, dimana harta Kesultanan Nusantara (Cirebon, G.Pakuan, Banten, Deli, Riau, Kutai, Makasar, Bone, Goa, Luwuk, Ternate, dll,) dalam nilai ratusan trilyun Dollar Amerika (dalam bentuk emas, logam mulia, berlian, dsb) di simpan di Bank Zurich, Jerman. Kemudian karena kekalahan Jerman pada PD I (1911-1914), maka harta tersebut diambil paksa oleh pemenang, Pihak Sekutu, yang selama perang banyak dibiayai oleh organisasi Yahudi. Inilah sebabnya kenapa Jerman benci Yahudi. Kemudian harta-harta tsb. dipercayakan untuk disimpan di negeri Belanda. Namun ketika Belanda kembali terjajah oleh Jerman pada Perang Dunia ke II, maka harta tsb. menjadi tercerai berai, dan sebagian digunakan oleh N**I untuk membiayai perang mereka. Kekalahan Jerman di perang dunia ke II menyebabkan aset tersebut kemudian dibagi kepada negara Sekutu (dalam hal ini Amerika, Inggris, Prancis, Rusia, Belanda). Pada tahun 1934, Sultan Paku Buwono X memberikan bantuan jaminan keuangan (kolateral) kepada Liga Bangsa Bangsa (LBB) di Amerika Serikat, dengan tujuan membantu kebangkrutan ekonomi dunia. Liga Bangsa Bangsa (LBB) adalah cikal bakal dari Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB). Tercatat emas yg diberikan 57.169 ton emas 24 karat, yg kemudian diAKUI oleh pihak AS dalam perjanjian “The Green Hilton Agreement” & disaksikan Sri Paus (Vatikan). P***a proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia (17 Agustus 1945), para Sultan/ Raja (konfederasi) dibawah Kemaharajaan Sunda Nusantara mendukung pemerintah Republik Indonesia dibawah kepemimpinan presiden pertama Ir. Soekarno, dengan syarat beliau juga bersedia memulihkan Kekaisaran Sunda Nusantara (maksudnya tetap mengakui keberadaan para Sultan/Raja di wilayah Sunda Nusantara, sebagaimana halnya di Malaysia atau Inggris). Presiden Soekarno setuju syarat tsb., dan oleh karena itu beliau juga diberi tahu mengenai aset bangsanya yang dipergunakan oleh bangsa lain dan digelapkan. Beliau juga diamanahkan oleh para Sultan/Raja Sunda Nusantara untuk berusaha mengembalikan aset bangsa tsb. Atas hal tersebut maka Ir. Soekarno mengirim surat rahasia ke PBB, dan menyampaikan gugatan kepada negara Sekutu untuk mengembalikan aset bangsa tsb. dalam rangka pembangunan kembali bangsa Sunda Nusantara. Ingat uang kita sebelum Rupiah menggunakan nama SEN (SN=Sunda Nusantara). Labrakan Ir. Soekarno kepada berbagai ketidakadilan dan imperialisme dunia, karena beliau menyadari bahwa “Indonesia” adalah “SUPER POWER” sesungguhnya dan pemegang amanah dunia. Gugatan Ir. Soekarno baru disambut baik, ketika Amerika Serikat dipimpin oleh presiden John F. Kennedy, dengan harapan AS mendapat dukungan Ir. Soekarno dalam perlawanan menghambat komunisme. Pada tahap awal disetujui pengembalian aset bangsa Sunda Nusantara pada tahun 1963, dengan ditandatanganinya perjanjian “Green Hilton Agreement”, yaitu pengembalian 57.147 ton emas kepada rakyat Republik Indonesia (pemilik sah) melalui pemerintahan Republik Indonesia sebagi pengemban amanah Kekaisaran Sunda Nusantara (Imperium of Zhunda Nuswantara), dengan disaksikan Sri Paus, yang banyak mengetahui sejarah aset dunia. Sayangnya rencana ini tidak berjalan baik, karena terjadi pembunuhan terhadap presiden John F. Kennedy, pada tahun 1964. Diduga pembunuhan ini dilakukan oleh organisasi rahasia Yahudi, yang menguasai ekonomi dan menyetir arah politik negeri AS hingga saat ini (Presiden John F. Kennedy tidak mau bekerjasama dengan organisasi ini). P***a pembunuhan presiden John F. Kennedy, di bumi Nusantara juga terjadi gerakan penggulingan presiden Soekarno pada tahun 1965, yang diduga didalangi oleh CIA (dibawah kendali organisasi rahasia Yahudi). Kekayaan aset Nusantara masih banyak tersimpan di 93 account di bank-bank utama didunia (ciri negaranya berbendera merah dan putih menandakan sumber asetnya). Organisasi rahasia Yahudi ini diduga hingga saat ini masih menjalankan misinya dalam rangka membentuk tatanan dunia baru di bawah kepemimpinan Yahudi, dengan menguasai sektor keuangan dunia (IMF), bisnis persenjataan, bisnis media dan sistem informasi, serta bisnis strategis lainnya. Pemalsuan sejarah bangsa-bangsa di dunia, termasuk bangsa Sunda Nusantara juga didalangi oleh organisasi tersebut. Oleh karena itulah 90% bangsa kita tidak percaya akan cerita sejarah kebesaran bangsanya karena distorsi informasi ini, dan sebagian lagi tidak mau tahu karena lebih mengejar materi. Marilah kita simak Doktrin Zionisme (Protocol VI) yang menyatakan: “Kehancuran kekuasaan akan terjadi setelah orang-orang berilmu (aristocrat) kaum ‘the goyim’ jatuh statusnya menjadi kaum proletar bersamaan dengan kredit negara-negara yang semakin meningkat, karena ketergantungan mereka yang sangat besar kepada kegiatan monopoli berskala besar, yang kita bangun, yang menjadi sumber penghasilan mereka. Di satu sisi, promosi Pemerintahan Super sebagai pelindung dan pemberi kesejahteraan kepada mereka, kita terus tingkatkan. Kelompok aristocrat non Yahudi masih tetap berbahaya bagi kita, karena mereka masih berstatus memiliki tanah-tanah pertanian yang bisa memenuhi kebutuhan mereka. Berbagai cara kita kembangkan agar tanah-tanah itu jatuh ke tangan kita dan kita kuasai, yaitu dengan cara: 1. Menaikkan beban tanah tersebut dengan cara menaikkan hutang mereka, dengan jaminan tanah-tanah mereka yang menyebabkan kepemilikan tanah terikat kepada kita dan pemiliknya akan tunduk tanpa syarat; 2. Kita bikin sulit kehidupan orang-orang berilmu (aristocrat) kaum non Yahudi yang akhirnya mereka akan musnah, karena kaum aristocrat mereka terbiasa dengan kehidupan yang mudah dan mewah; 3. Aktivitas spekulasi kita naikkan untuk mengembangkan kegiatan industri dan perdagangan, sehingga kegiatan industri akan semakin menguat; 4. Dengan kegiatan industri yang menguat, kita sedot sumberdaya manusia dan modal (finansial) dari tanah-tanah pertanian tersebut dan akhirnya, ke dua sumberdaya tadi akan berpindah tangan ke kita berupa akumulasi harta kekayaan, sehingga kaum aristocrat non yahudi akan jatuh statusnya menjadi kaum proletar; 5. Gaya hidup mewah kita perkenalkan kepada kaum aristocrat non Yahudi, yaitu dengan kita naikkan taraf pendapatan mereka, tetapi mereka harus membeli kebutuhan pokok dengan harga yang tinggi, karena berkurangnya hasil-hasil pertanian dan peternakan; 6. Kita ajarkan faham anarkis dan mabuk-mabukan kepada kaum buruh non Yahudi sebagai kaum terpelajarnya mereka yang akan mengurangi kegiatan industri dan menyempitnya lapangan pekerjaan. Akhirnya, kaum aristocrat non Yahudi akan tunduk kepada kita hanya agar eksistensi mereka tetap dihargai dan mereka tidak menyadari bahwa kita tetap akan memusnahkan mereka. Kita samarkan proses keseluruhan ini dengan istilah meningkatkan produktivitas buruh melalui teori-teori politik ekonomi yang para ahli ekonomi kita ajarkan terhadap kegiatan-kegiatan tersebut.” Pada era pemerintahan Ir. Soekarno, beliau begitu lantang mengumandangkan politik “BERDIKARI” atau Berdiri Dengan Kaki Sendiri, bahwa bangsa Sunda Nusantara harus dapat mandiri, jangan tergantung kepada negara lain. Pada bulan Agustus 1965, beliau mengatakan “go to hell with your aid” sebagai kata talak/perceraian dengan IMF serta Bank Dunia dan memutuskan membangun Nusantara secara mandiri. Sayangnya politik ”BERDIKARI ini tidak berlangsung lama, karena pada bulan September 1965 terjadi kudeta berdarah terhadap presiden Soekarno (kudeta ini diduga melibatkan CIA). Selanjutnya dimulailah rezim orde baru dibawah kepemimpinan Soeharto, yang kebijakan politiknya dekat dengan kepentingan Amerika Serikat. Bagaimana dengan kondisi negeri kita saat ini?? Sudahkah bangsa kita hidup dan berkehidupan seperti yang tercantum dalam doktrin Zionisme di atas…??? Bila kita tidak segera menyadarinya, maka bangsa kita akan menjadi jongosnya bangsa-bangsa adi kuasa dan akan menjadi kepanjangan tangan dari negara-negara adi kuasa/kaya (istilahnya negara donor) LINK Terkait (Referensi) http://cacakala.blogspot.com/search?updated-min=2013-01-01T00:00:00-08:00&updated-max=2014-01-01T00:00:00-08:00&max-results=18